<< / >>

<< >>

"Sekarang kita harus punya panggilan sayang." Tristan nampak berpikir. "Emmm, enaknya apa ya?" "Jangan yang mainstream ah. Yang jarang dipakek orang." Tristan kembali berpikir. "Apa dong? Jangan yang alay tapi."